Cinta, Lama-Lama Jadi Busuk

Semalam aku ada perasan satu ‘drama’ twitter. Mengikut pemahaman aku, si lelaki ini curang dengan perempuan lain ketika isterinya sendang sarat mengandung. Si Isteri mengamuk kat twitter, dan menceritakan keburukan suaminya sehingga satu timeline twitter tau. Maka, ramailah yang membaca tweet tersebut.

Aku pun tak berapa baca secara details. Tapi, ini adalah pendapat aku.

Suami. Dia memang salah. Secara moralnya, dia curang. Semasa isteri kau mengandung, sokongan moral sangat penting bagi dia. Si suami perlulah bersikap tanggungjawab. Bukannya mengambil kesempatan terhadap kondisi isteri kau.

Isteri. Pun ada salah. Kenapa perlu cerita kat twitter? Faham, bila kemarahan kau sampai satu tahap maksima, maka kau perlu tempat untuk berkongsi masalah. Tapi kau pilih media sosial. Tak bagus. Maruah suami kau, aib dia walaupun dia buat salah, tak patut orang lain tau. Kalau tak boleh sangat dah tahan, pergi kaunseling atau pejabat agama. Selesaikan cara matang. Pada masa yang sama, aku kesian dengan si isteri ni.

Itulah yang tidak bagusnya tentang laman sosial ni. Waktu aku sedang dilamun cinta zaman sekolah menengah dulu, myspace jadi tempat aku meluahkan rasa sayang dan cinta monyet aku. Bila aku beralih ke zaman facebook, aku akan cerita kat facebook. Lama-lama, aku rasa benda ni salah. Sebab?

Sebab utama ialah orang lain yang memandang geli. Bukannya aku seorang sahaja yang bercinta di dunia ini. Panggilan “sayang” atau “baby” dekat komen bukanlah satu tindakan yang matang. Masa ini, aku lihat ada lagi orang yang sebaya aku masih berbalas komen dekat facebook atau twitter. “Fatimah, awaklah yang saya sayang sekali. I love you”

Apa tujuannya? Adakah anda hendak merangkul anugerah pasangan paling sweet? atau anda hendak buktikan andalah Romeo & Juliet dan Bonnie & Clyde versi sosial media? Bila putus cinta, maka keluarlah kata caci maki, memburukkan sesama sendiri. Sedangkan masa bercinta, kentut pun bau Eau de toilette, nafas bau Eau de Parfum.

Kembali kepada kisah twitter tadi, sayang sekali. Yang tukang komen dan RT ada yang menyokong seperti penyokong dalam perlawanan sukan tempur. Simpati aku kat pasangan ni. Dua-dua ada khilafnya. Aku harap mereka selesaikan dengan cara yang matang.

Benarlah kata orang, berkahwin ini bukan satu benda main-main, bukan pelepas nafsu. Tetapi komitmen untuk jangka masa yang panjang, perkongsian hidup.

Bagi aku, cinta tu lama-lama boleh jadi busuk kalau tak disemai. Wangi cinta tu kan sepatutnya dinikmati bersama. Ada masa, orang lain tak perlu bau sikit pun wanginya cinta anda tu.

Kereta = Kaya?

Baru-baru ini, aku lepak dengan seorang kawan yang lama dah tak jumpa. Dia baru sahaja menamatkan pengajian ijazahnya. Senang cerita, dia baru sahaja bekerja. Dia membuka perbualan:

“wei, kawan aku masa sekolah asrama dulu ada yang dah beli Honda City. Aku ni kereta pun takda.”

Aku pun jawab, “Rileks la. Kau baru kerja. Simpan duit sikit-sikit, nanti boleh guna macam-macam, nak kawin, beli rumah”

“Bukan apa, at least kalau aku beli kereta, baru nampak hasil aku dah habis belajar ni”

Dia pula bertanya kepada aku, “Kau dah 2 tahun kerja kat UM, taknak beli kereta ke?”

“Belum lagi kot. Aku simpan duit je dulu. Lagi pun, rumah aku dekat dengan UM. Naik bas pun boleh. Balik tu aku tumpang kawan aku je.” aku balas dengan penuh berhemah

“Kereta ni bukan je keperluan. Kau pakai ni nanti ramai awek pandang. Baru nampak kau berduit sikit. Ini tak, sama je.”

Aku tamatkan perbualan aku dengan dia kat situ. Katanya, bila kau pakai kereta, automatik kau nampak kaya atau nampak hasil lepas habis belajar. Benar. Kadang-kadang, kau perlu ada satu benda untuk menampakan kau stabil dalam hidup. Cara paling mudah ialah kau beli kereta. Tetapi, harga untuk kau impress kan orang bukanlah murah. Kau terpaksa berhutang selama 9 tahun dan dalam masa 9 tahun itu macam-macam boleh jadi kat kereta kau dan diri kau. Kena tarik sebab tak bayar tu antara salah satunya.

Bagi aku, ada kereta memang senang. Di negara kita, ramai aku perati tak berapa suka menaiki kenderaan awam. Faktor utamanya ialah masa. Ramai pengguna seperti aku yang gemar mengguna kenderaan awam agak gusar dengan hal ini. Sebab tu ramai lebih gemar menaiki kereta dari menaiki kenderaan awam.

Kembali kepada point awal. Dia cakap, nampak kau berduit, nampak ada hasil. Kenapa kita gemar menggunakan istilah ada kereta ni kau stabil atau kaya? Tak salah pun ada kereta asalkan kau pandai jaga dan bayar duit kereta on time. Tapi untuk ukur kekayaan seseorang melalui kereta, aku rasa tak adil.

Macam aku, aku tak suka dibebani hutang yang melampau. Aku takutkan komitmen dari segi wang, meskipun aku sudah ada satu dan bakal berhutang satu hari nanti. PTPTN adalah satu pinjaman yang aku konsisten bayar kerana perinsip aku, hutang kena bayar. Sebab itu aku belum ada perasaan untuk membeli kereta.

Secara peribadi, aku lebih gemar beli aset seperti tanah. Tanah adalah benda paling mahal di Malaysia. Bila tanah melambung, rumah pun turut serta. Sebagai anak jati Kuala Lumpur yang membesar di kawasan kepesatan kota, aku sudah mula menerima hakikat bahawa satu hari nanti aku tak boleh tinggal di Kuala Lumpur. Aku bakal tinggal di pinggir lembah klang seperti Nilai, Banting, Rawang atau Tanjung Malim.

Nasib aku agak baik, kini keluarga aku sedang membina rumah sendiri atas tanah mak aku di Banting. Benda ni amat membuka mata aku dan kebetulan pula, brader yang buat rumah kontena tu dekat dengan kampung aku. Dia datang dari jauh, Johor dan beli tanah kat situ. Katanya dalam satu temu ramah di TV, budak muda perlu ada tanah. Aku setuju. Benda ni patut ditekankan.

Selain kau buat rumah, kau boleh berbudi dengan tanah. Cucuk tanam, ada hasil, jual. Kalau nak hasil dunia akhirat, boleh wakaf tanah tu kepada anak yatim.  Aku sudah merancang untuk membeli tanah untuk kegunaan bakal isteri dan anak aku (kalau ada jodoh), bila nak kahwin, barulah aku berfikir untuk beli kereta. Selain tu aku mula rajin melabur dalam ASB.

Kembali kepada kisah member aku, aku harap dia fikir jauh dan tidak menganggap kereta tu boleh memuaskan hati orang ramai. Kita kena kembali kepada asas manusia, cari tempat tinggal SENDIRI.

Mad Max: Fury Road – Filem Langgar ‘Pantang’ Oscars

mad-max

Mad Max: Fury Road, filem arahan pengarah dari Australia, George Miller telah mendapat 10 pencalonan untuk anugerah Academy yang akan dilangsungkan pada bulan depan. Filem ini merupakan filem Mad Max yang keempat setelah Mad Max, The Road Warrior dan Beyond Thunderdome. Setelah 30 tahun menyepi, filem ini muncul di pawagam pada tahun lepas.

Sejujurnya, sebelum menonton Fury Road, aku tak pernah menonton filem Mad Max yang terdahulu, lakonan Mel Gibson. Jadi, aku ambil masa untuk menghadam Mad Mad trilogy sebelum ke panggung wayang untuk Fury Road. Tujuannya, aku taknak sesat dan merasa mengantuk bila tonton filem yang aku tak tau asal usulnya.

Masa dalam panggung, filem ini telah menyajikan aksi yang buat aku tak senang duduk. Mata aku betul-betul menumpukan sepenuh perhatian di skrin selama 30 minit. Aksi non-stop. Aku bukanlah peminat filem aksi sangat pun, tapi Mad Max: Fury Road berjaya memikat hati aku dengan aksi yang penuh real dan dialog yang buat aku ingat dan terikut sampai sekarang.

Keluar panggung, aku dah set, inilah filem terbaik tahun 2015, walaupun masa tu baru bulan 3. Maka, mencanaglah aku kat facebook dengan movie review aku terhadap filem ini. Ramai juga yang berkata filem ini filem aksi yang bagus. Ada juga yang tak suka. Itu biasa. Selalunya sebab mereka tak faham konsep dan latar belakang Mad Max. Sebab tu aku follow balik filem lama dia sebelum aku masuk tonton edisi baru. Supaya aku tak sesat.

Pada mulanya, aku tak pernah sangka yang filem ini akan dapat anugerah yang banyak. Sebab dalam kepala aku, filem aksi bukan selalunya akan menang di hati pengkritik. Bila Mad Max: Fury Road menduduki tangga pertama sekali gus menjadi filem terbaik oleh National Board of Review, aku dapat rasakan yang filem ini Oscar worthy. Selepas Golden Globes, kini filem ini tercalon dalam Anugerah Academy.

Bagi aku, filem macam ini melanggar ‘pantang’ Oscars. Seperti filem Superhero berjaya tercalon dalam Oscars. Bukannya filem aksi tak pernah menang filem terbaik, seperti Lawrence of Arabia (1962) dan Dances With Wolves (1990). Mad Max: Fury Road adalah filem pure action. Dalam dunia moden, filem sebegini susah nak dipandang tinggi oleh mereka-mereka yang memilih filem yang akan tercalon. Lihat sahajalah filem The Dark Knight (2008) yang sememangnya filem superhero yang sangat dark, hebat dengan ada unsur neo-noir, namun gagal untuk menempatkan dalam anugerah filem terbaik. Hanya lakonan mendiang Heath Ledger sebagai The Joker sahaja berjaya mengubah sedikit lanskap.

Filem-filem Oscars selalunya lebih kepada filem jenis politik, sejarah, hubungan sesama manusia, filem epik (jarang, tetapi Lord of The Rings pernah menang) dan filem muzikal. Bagi aku, Mad Mad: Fury Road berjaya menongkah arus ini. Bagi aku, Fury Road sudah menjadi juara di hati aku. Jika berjayalah George Miller dan Mad Max Merangkul anugerah, apa yang aku boleh katakan ialah, WOW.

Bak kata Nux dalam filem ini: WITNESS ME!

Firestarter Kembali!

Entah kenapa, tiba-tiba aku ingin kembali menaip di blog. Tetapi di laman yang berbeza. WordPress. Blog lama aku, Firestarter memang menjadi hobi dan tempat luahan perasaan aku sehinggalah munculnya, Twitter.

Aku kerap menaip tentang movie review kat facebook, tetapi aku rasa kalau aku taip panjang-panjang pun takda orang nak baca. Kalau macam tu, baik aku taip kat wordpress alang-alang orang tak baca, biar aku syok sendiri menaip. haha

Harap-harap lepas ni aku lebih rajin menaip seperti dulu. Bukan hanya hangat-hangat tahi ayam.

Chiao!